Elang Cyber Blog

Be Complete

Belajar Array PHP

Author : » Date : 28 November 2011 » Category : PHP » Tags : » Views : 4972 kali

php_array

Apa itu Array?

Masih ingat tentang Variable di artikel sebelumnya, variable tempat penyimpanan nomor atau teks. Masalahnya adalah, variabel akan terus dalam satu nilai. Dan array adalah variable khusus, yang dapat menyimpan beberapa nilai dalam satu variabel tunggal.

Jika Anda memiliki daftar item ( daftar nama mobil, misalnya ), menyimpan mobil di variabel tunggal bisa terlihat seperti ini:

$cars1=”Saab”;
$cars2=”Volvo”;
$cars3=”BMW”;

Namun, bagaimana jika Anda ingin loop melalui mobil dan menemukan salah satunya ? Dan bagaimana jika tidak 3 mobil, tapi 300?

Solusi terbaik di sini adalah dengan menggunakan array!

Sebuah array dapat memegang semua nilai variabel Anda di bawah satu nama. Dan Anda dapat mengakses nilai dengan mengacu pada nama array.

Setiap elemen dalam array memiliki indeks sendiri sehingga dapat dengan mudah diakses.

Dalam PHP, ada tiga jenis array:

  • Numeric array – Sebuah array dengan indeks numerik
  • Associative array – Sebuah array dimana setiap ID terkait dengan nilai
  • Multidimensional array – Sebuah array yang berisi satu atau lebih

Numeric Array
Sebuah numeric array menyimpan setiap elemen array dengan indeks numerik.
Ada dua metode untuk membuat array numerik.

1. Pada contoh berikut ini indeks akan otomatis diberi (index dimulai dari 0):

$cars=array(“Saab”,”Volvo”,”BMW”,”Toyota”);

2. Pada contoh berikut ini kami menetapkan indeks secara manual:

$cars[0]=”Saab”;
$cars[1]=”Volvo”;
$cars[2]=”BMW”;
$cars[3]=”Toyota”;

Contoh:
Dalam contoh berikut Anda mengakses nilai variabel dengan mengacu pada nama array dan indeks:

<?php
$cars[0]=”Saab”;
$cars[1]=”Volvo”;
$cars[2]=”BMW”;
$cars[3]=”Toyota”;
echo $cars[0] . ” and ” . $cars[1] . ” are Swedish cars.”;
?>

Kode di atas akan menampilkan:

Saab and Volvo are Swedish cars.

Array asosiatif
Array asosiatif, setiap ID terkait dengan nilai.Ketika menyimpan data tentang nilai yang spesifik, numerik array tidak selalu baik untuk melakukannya.Dengan array asosiatif kita dapat menggunakan nilai sebagai kunci dan memberikan nilai kepada mereka.Contoh 1
Dalam contoh ini kita menggunakan array untuk menetapkan usia ke orang yang berbeda:

$ages = array(“Peter”=>32, “Quagmire”=>30, “Joe”=>34);

Contoh 2
Contoh ini adalah sama seperti contoh 1, tetapi menunjukkan cara yang berbeda untuk menciptakan array:

$ages[‘Peter’] = “32″;
$ages[‘Quagmire’] = “30″;
$ages[‘Joe’] = “34″;

ID dapat digunakan di dalam script:

<?php
$ages[‘Peter’] = “32″;
$ages[‘Quagmire’] = “30″;
$ages[‘Joe’] = “34″;echo “Peter is ” . $ages[‘Peter’] . ” years old.”;
?>

Kode di atas akan menampilkan:

Peter is 32 years old.

Array multidimensi
Dalam array multidimensi, setiap elemen dalam array utama juga dapat sebuah array. Dan setiap elemen dalam sub-array dapat sebuah array, dan sebagainya.Contoh
Dalam contoh ini kita membuat array multidimensi, dengan otomatis diberi ID:

$families = array
(
“Griffin”=>array
(
“Peter”,
“Lois”,
“Megan”
),
“Quagmire”=>array
(
“Glenn”
),
“Brown”=>array
(
“Cleveland”,
“Loretta”,
“Junior”
)
);

Array di atas akan terlihat seperti ini jika ditulis ke output:

Array
(
[Griffin] => Array
(
[0] => Peter
[1] => Lois
[2] => Megan
)
[Quagmire] => Array
(
[0] => Glenn
)
[Brown] => Array
(
[0] => Cleveland
[1] => Loretta
[2] => Junior
)
)

Contoh 2
Mari kita mencoba menampilkan nilai tunggal dari array di atas:

echo “Is ” . $families[‘Griffin’][2] .
” a part of the Griffin family?”;

The code above will output:

Is Megan a part of the Griffin family?

Tutorial ini diambil dari W3schools

Kata Kunci Pencarian :

  • belajar array php
Belum ada Komentar.

Tinggalkan Komentar

*
*
-

*